Tuesday, January 27, 2009

Adab-adab Makan

Adab-adab Makan

1- Mulakan dengan Bismillah

وعن عائشة رضي الله عنها قالت: قال رسول الله صلى الله عليه وسلم: إذا أكل أحدكم فليذكر اسم الله تعالى، فإن نسي أن يذكر اسم الله تعالى في أوله، فليقل: بسم الله أوله وآخره.(رواه أبو داود، والترمذي، وقال: حديث حسن صحيح

Dari ‘Aisyah .a. berkata: Rasulullah s.a.w. bersabda, ” Apabila seorang daripada kamu hendak makan, sebutlah nama Allah (yakni: ‘Bismillah‘). Jika dia terlupa menyebut nama Allah pada awal (mula makan), maka sebutlah ‘Bismillahi awwaluhu wa akhirahu’ (hari Abu Dawud dan atTirmidzi.)



2- Gunakan tangan kanan (tangan kiri dilarang)

وعن سلمة بن الأكوع رضي الله عنه أن رجلاً أكل عند رسول الله صلى الله عليه وسلم بشماله، فقال: كل بيمينك قال: لا أستطيع قال: لا استطعت ! ما منعه إلا الكبر ! فما رفعها إلى فيه. (رواه مسلم

Dari Salamah bin al-Akwa’ .a., seorang lelaki sedang makan dengan tangan kirinya berhampiran dengan Rasulullah s.a.w. Maka Baginda berkata: “Makanlah dengan tangan kananmu”. Lelaki itu berkata: “Aku tak boleh”. Baginda menjawab, “Engkau tidak boleh!? Tidaklah yang menghalangnya kecuali sifat bongkak!! Kemudian, tidak dapat diangkat tangannya ke mulut. (hari Muslim)

عن جابرٍ رضي الله عنه قال: قال رسول الله صلى الله عليه وسلم: لا تأكلوا بالشمال، فإن الشيطان يأكل ويشرب بشماله (رواه مسلم

Dari Jabir .a. berkata, Rasulullah s.a.w. bersabda: “Jangan engkau makan dengan (tangan) kirimu, sesungguhnya syaitan itu makan dan minum dengan (tangan) kirinya. (hari Muslim)



3- Makan yang berhampiran.

عن عمر بن أبي سلمة رضي الله عنهما قال: كنت غلاماً في حجر رسول الله صلى الله عليه وسلم، وكانت يدي تطيش في الصحفة، فقال لي رسول الله صلى الله عليه وسلم: يا غلام سم الله تعالى، وكل بيمينك، وكل مما يليك (متفقٌ عليه

Dari Umar bin Abi Salamah .a. berkata. Aku merupakan hamba di rumah Rasulullah s.a.w., dan pernah tanganku menjalar-jalar ke serata hidangan (ketika hendak makan). Maka Rasulullah s.a.w berkata: Wahai budak, ucapkan ‘Bismillah‘, makanlah dengan tangan kananmu dan makanlah apa yang hampir denganmu. (hari Bukhari dan Muslim)



4- Galakan guna tiga jari

عن كعب بن مالكٍ رضي الله عنه قال: رأيت رسول الله صلى الله عليه وسلم يأكل بثلاث أصابع… (رواه مسلم

Dari Ka’ab bin Malik .a., “Aku melihat Rasulullah s.a.w. makan menggunakan tiga jari..(ibu jari, jari telunjuk dan jari tengah)” (hari Muslim)



5- Larangan mencela makanan

عن أبي هريرة رضي الله عنه قال: ما عاب رسول الله صلى الله عليه وسلم طعاماً قط، إن اشتهاه أكله، وإن كرهه تركه. (متفقٌ عليه

Dari Abu Hurairah .a. berkata: “Tidak sekali-kali Rasulullah s.a.w mencela makanan. Jika Baginda menyukainya, maka Baginda makan. Jika Baginda tidak menggemarinya, maka Baginda tidak makan” (hari Bukhari dan Muslim)



6- Tidak bersandar ketika makan

عن أبي جحيفة وهب بن عبد الله رضي الله عنه قال: قال رسول الله صلى الله عليه وسلم: لا آكل متكئاً (رواه البخاري

Dari Abi Juhaifah Wahb bin Abdullah .a. berkata: Rasullah s.a.w bersabda, “Aku tidak makan sambil bersandar” (hari Bukhari)



7- Kutip makanan yang terjatuh.

وعن جابرٍ رضي الله عنه أن رسول الله صلى الله عليه وسلم قال: إذا وقعت لقمة أحدكم، فليأخذها فليمط ما كان بها من أذىً ولياكلها، ولا يدعها للشيطان، ولا يمسح يده بالمنديل حتى يلعق أصابعه فإنه لا يدري في أي طعامه البركة(رواه مسلم

Dari Jabir .a., Sabda Rasulullah s.a.w., “Apabila jatuh sebahagian (kecil) makanan seorang dari kamu, ambil dan buang bahagian yang terkena kotoran dan makanlah ia, dan jangan tinggalkan ia untuk syaitan, dan jangan dia menyapu tangannya dengan kain sehingga dia menjilat jarinya dahulu kerana dia tidak mengetahui pada makanannya, bahagian mana yang terdapat keberakartan” (hari Muslim)



8- Mula makan dari tepi (pinggir)

وعن ابن عباس رضي الله عنهما عن النبي صلى الله عليه وسلم قال: البركة تنزل وسط الطعام، فكلوا من حافتيه ولا تأكلوا من وسطه (رواه أبو داود، والترمذي، وقال: حديثٌ حسنٌ صحيحٌ

Dari Ibn Abbas .a., Nabi s.a.w. bersabda: “Keberkatan terdapat di tengah-tengah makanan, maka mulakan makan dari tepi dan jangan mulakan makan dari tengah” (hari Abu Dawud dan Tirmidzi)



9- Jilat jari setelah selesai

عن ابن عباسٍ رضي الله عنهما قال: قال رسول الله صلى الله عليه وسلم: إذا أكل أحدكم طعاماً، فلا يمسح أصابعه حتى يلعقها أو يلعقها. (متفقٌ عليه

Dari Ibn Abbas .a. berkata, Rasulullah s.a.w. bersabda, “Apabila seorang daripada kamu telah selesai makan makanan, maka jangan disapu jari-jari sehingga dijilat (terlebih dahulu) atau dijilatkan (oleh orang lain)” (hari Bukhari dan Muslim)



10- Doa setelah selesai makan

عن أبي أمامة رضي الله عنه أن النبي صلى الله عليه وسلم كان إذا رفع مائدته قال: الحمد لله كثيراً طيباً مباركاً فيه، غير مكفيٍ ولا مودعٍ، ولا مستغنىً عنه ربنا

(رواه البخاري.

Dari Abi Umamah .a., “Adalah Nabi s.a.w. apabila selesai makan menyebut, ‘Alhamdulillahi katsiran toyyiban mubarakan fih, ghaira makfiyyin wa lah muwaddi’in. wa lah mustaghnan ‘anhu rabbana‘ (hari Bukhari)

وعن معاذ بن أنسٍ رضي الله عنه قال: قال رسول الله صلى الله عليه وسلم: من أكل طعاماً فقال: الحمد لله الذي أطعمني هذا، ورزقنيه من غير حولٍ مني ولا قوةٍ، غفر له ما تقدم من ذنبه (رواه أبو داود، والترمذي، وقال: حديثٌ حسنٌ

Dari Muad bin Anas .a. berkata: Rasulullah s.a.w. bersabda, “Sesiapa yang selesai makan, kemudian menyebut, ‘Alhamdulillah- illazi ath’amani haaza, wa razaqanihi min ghairi haulin minni wa lah quwwatin‘, akan diampunkan dosa-dosanya yang telah lalu. (hari Tirmidzi)

(Rujukan: Riyadhus Solihin – Kitab Adab-adab Makan)

Monday, January 26, 2009

Gunung

kata Imam Ghazali:
"Tiada dapat seseorang itu beramal akan makbul sebelum ia dapat
menaiki gunung yang 7"

1) Gunung Taubat
Dosa kepada Allah:
meninggalkan yang wajib
mengerjakan yang haram
Dosa pada makhluk
menganiaya diri mereka
menganiaya harta meeka
menganiaya ahli keluarga mereka
menganiaya agama mereka


2) Gunung Ilmu
Usuluddin - Ilmu untuk mengenal Allah dan Rasul
Feqah - Ilmu untuk mengetahui hukum-hukum Allah pada diri dan harta
Tasauf - Ilmu untuk mengetahui hukum-hukum Allah pada batinnya yakni
di dalam hati

3) Gunung Penghalang Ibadah

Dunia - hendaklah zuhud
Manusia - hendaklah diasingkan
Syaitan - hendaklah diperangi
Nafsu - hendaklah dikekang dengan takwa kepada Allah


4) Gunung Perintang Ibadah
Rezeki - hendaklah tawakal yakni tetap di atas janji Allah
Khatir - ertinya gerak hati kepada yang di takuti atau kepada yang di
harap hendaklah berserah kepada Allah
Qada - hendaklah redha
Bala - hendaklah sabar



5) Gunung Peringkat Ibadah
Khauf - takut pada Allah dengan mengingatkan seksanya di dalam neraka
Raja- harap kepada Allah dengan mengingkan nikmatNya di dalam syurga



6) Gunung Pencatat Ibadah
Riak - hendaklah ikhlas semata-mata kerana Allah
Ujub - hendaklah ingan petunjuk Allah dan pertolongan Nya



7) Gunung Syukur
Hendaklah memalingkan segala nikmat yang dikurniakan itu kepada
mentaati Allah yang mengkurniakannya...
Semoga kita sama-sama ambil iktibar, mohon dibetulkan jika ada
kesilapan.

penyebab bala

Bersabda Rasulullah s.a.w antara lain maksudnya:"Bala
pasti menimpa ke atas umatku jika mereka sewenang
wenangnya melakukan 15 perkara ini:

1. Apabila kekuasaan dianggap keuntungan

2. Amanat dianggap ghanimah

3. Membayar zakat dianggap merugikan

4. Suami tunduk pada isterinya

5. Durhaka terhadap ibu

6. Mentaati kawan yang menyimpang dari kebenaran

7. Menbenci ayah

8. Bersuara keras (menjerit jerit) di masjid

9. Pemimpin diangkat dari golongan yang rendah akhlaknya

10. Orang ditakuti (dihormati)kerana kejahatannya

11. Minum arak berleluasa

12. Semakin ramai(lelaki) memakai sutera

13. Wanita menari di khalayak umum dianggap perkara biasa

14. Permainan muzik merata rata

15. Umat akhir zaman ini sewenang wenangnya mengutuk
umat umat permulaan termasuk para sahabat Nabi
s.a.w,tabi'in dan para imam muktabar

Maka ketika itu akan turunlah azab berupa angin
merah,atau gempa,runtuhan atau kemusnahan"

Hadis riwayat Altirmidzi dari Syaidina Ali r.a

Sunday, January 25, 2009

Kelebihan Kalimat Bismillahirrahmanirrahim

Kalimat BISMILLAHIRRAHMANIRRAHIIM........... adalah sangat singkat namun kadangkala sangat sulit untuk di ucapkan. Dalam hadis Rasullullah
dikatakan: Barang siapa yang membaca BISMILLAHIRRAHMANIRRAHIIM sebanyak 21 kali sebelum tidur maka: 1. Dia akan dihindari dari meninggal dalam keadaan terkejut/mendadak.
2. Dia akan dihindari dari meninggal/bahaya tenggelam.
3. Dia akan dihindari dan dilindungi dari bahaya kebakaran
4. Dia akan dihindari dan dilindungi dari bahaya rompakan.

Alkisah ada seorang Isteri yang selalu membaca BISMILLAHIRRAHMANIRRAHIIM setiap kali melakukan sesuatu, dalam membuka, menutup dan mengunci pintu/almari, menaruh dan mengambil barang/sesuatu, membuka dan memakai pakaian, masuk dan keluar rumah, naik dan turun dari kenderaan, dll.

Pokoknya selalu membaca BISMILLAHIRRAHMANIRRAHIIM pada saat akan melakukan sebarang aktiviti.

Sehingga dengan kebiasaannya tersebut sang suami merasa kesal dan akhirnya terlintas dibenaknya untuk menguji sang isterinya tersebut. Lalu suatu ketika sang suami memberikan emas kepada isterinya dan mengatakan "Wahai isteriku, ini aku amanahkan emas kepadamu. Simpanlah baik-baik". Lalu sang isteripun menerimanya dengan mengucapkan BISMILLAHIRRAHMANIRRAHIIM dan membuka almari dengan mengucapkan BISMILLAHIRRAHMANIRRAHIIM dan menaruh
emas tersebut dengan mengucapkan BISMILLAHIRRAHMANIRRAHIIM dan menutup/mengunci almari dengan mengucapkan BISMILLAHIRRAHMANIRRAHIIM.

Setelah beberapa hari dan kebetulan si isteri tidak ada di rumah, maka
sang suami mengambil emas tersebut dari dalam almari dan membuangnya ke laut. Lalu ia kembali kerumah, dan ketika isterinya pulang dia pun meminta kepada isterinya untuk mengambilkan emas yang diamanahkan beberapa waktu lalu.

Lalu sang isteri pun masuk ke kamar dan dengan mengucapkan
BISMILLAHIRRAHMANIRRAHIIM dia pun membuka pintu almari tempat ia menyimpan emas tersebut. Lalu mengambil emas yang saat itu dalam keadaan basah (air laut) lalu menyerahkannya kepada suaminya.

Melihat emas tersebut basah sang isteripun menjadi bingung dan bertanya
kepada suaminya, lalu sang suamipun bersujud dan beristighfar dan setelah itu menceritakan kejadian yang sebenarnya bahawa dia (suami) telah membuang emas tersebut ke laut tanpa pengetahuan sang isteri dengan tujuan untuk mengetahui manfaat dari BISMILLAHIRRAHMANIRRAHIIM.

Dari cerita diatas maka kita dapat melihat kesaktian dari kalimat
BISMILLAHIRRAHMANIRRAHIIM selain dari itu masih banyak lagi manfaatnya, yaitu:

Kita disarankan untuk membaca BISMILLAHIRRAHMANIRRAHIIM ketika kita akan mengambil dan menaruh pakaian di gantungan, baik yang pakaian baru maupun yang baru kita gunakan. Tujuannya adalah agar pakaian tersebut tidak digunakan oleh makhluk lain (gol. Jin), ini dapat kita lihat apabila kita menaruh pakaian maka ketika kita gunakan kadang terasa gatal dan tidak nyaman. Memang kita bisa mengatakan bahawa itu adalah pengaruh lembab ataupun sebagainya namun pada dasarnya pakaian tersebut telah digunakan oleh makhluk lain dengan cara mereka.

Keutamaan kalimat BISMILLAHIRRAHMANIRRAHIIM adalah lebih untuk kaum wanita (pria juga) karena banyak juga dari golongan wanita yang tanpa disedari olehnya sendiri(wanita tersebut) bahwa dia telah melakukan hubungan fizikal dengan golongan jin. Mungkin terdengar tidak masuk akal namun ini benar adanya. Oleh kerana itu kepada kaum wanita mulailah membiasakan diri untuk membacanya.

Demikian sedikit penjelasan dan cerita mengenai keuntungan yang dapat kita peroleh dari mengucapkan BISMILLAHIRRAHMANIRRAHIIM dalam melakukan aktiviti kita sehari-hari, semoga setelah membaca ini kita semua mulai dapat membiasakan diri untuk mengucapkan BISMILLAHIRRAHMANIRRAHIIM dalam melakukan aktiviti kita sehari-hari, Amin.

Saturday, October 4, 2008

Rahsia di sebalik Air Sembahyang

Ramai di antara kita yang tidak sedar akan hakikat bahawa setiap yang dituntut dalam Islam
mempunyai hikmah nya yang tersendiri.

Pernahkah kita terfikir mengapa kita mengambil wuduk sedemikian rupa?

Pernah kita terfikir segala hikmah yang kita perolehi dalam menghayati Islam?

Pernah kita terfikir mengapa Allah lahirkan kita sebagai umat Islam?

1. Ketika berkumur, berniatlah kamu dengan, "Ya Allah,ampunilah dosa mulut dan lidahku ini".

Penjelasan nombor 1 : Kita hari-hari bercakap benda-benda yang tak berfaedah.


2. Ketika membasuh muka, berniatlah kamu dengan, "Ya Allah, putihkanlah muka ku di akhirat kelak, Janganlah Kau hitamkan muka ku ini".

Penjelasan nombor 2 : Ahli syurga mukanya putih berseri-seri.

3. Ketika membasuh tangan kanan, berniatlah kamu dengan, "Ya Allah, berikanlah hisab-hisabku ditangan kanan ku ini".

Penjelasan nombor 3 : Ahli syurga diberikan hisab-hisabnya di tangan kanan

4. Ketika membasuh tangan kiri, berniatlah kamu dengan, "Ya Allah, janganlah Kau berikan hisab-hisab ku di tangan kiri ku ini".

Penjelasan nombor 4 : Ahli neraka diberikan hisab-hisabnya di tangan kiri .

5. Ketika membasuh kepala, berniatlah kamu dengan,"Ya Allah,lindunganlah daku dari terik matahari di padang Masyar dengan Arasy Mu".

Penjelasan nombor 5 : Panas di Padang Masyar macam matahari sejengkal di atas kepala.

6. Ketika membasuh telinga, berniatlah kamu dengan,"Ya Allah, ampunilah dosa telinga ku ini"

Penjelasan nombor 6 : Hari-hari mendengar orang mengumpat, memfitnah dll.

7. Ketika membasuh kaki kanan, berniatlah kamu dengan."Ya Allah, permudahkanlah aku melintasi titian Siratul Mustaqqim".

Penjelasan nombor 7 : Ahli syurga melintasi titian
dengan pantas sekali..

8. Ketika membasuh kaki kiri, berniatlah kamu dengan,"Ya, Allah, bawakanlah daku pergi ke masjid-masjid, surau-surau dan bukan tempat- tempat maksiat"

Penjelasan nombor 8 : Qada' dan Qadar kita di tangan Allah.

Sunday, September 28, 2008

Kemaafan di Aidilfitri

Ada masanya
Ketika ribut cabaran
Melanda menerjah diri
Pada sekeping hati
Teralpa jua kita
Pada kelembutan budi pekerti

Ada ketikanya
Sering kita lupa lagi
Pada halusnya nurani
Terusik persaudaraan
Tergurislah perasaan
Walau itu bukan maksud dan tujuan

Sampai masanya aidilfitri bertamu
Di ruang waktu bagai biduk lalu
Di samudera kalbu lalu kiambang
Persaudaraan bertaut semula
Terciptalah kemaafan terukir keampunan
Pada yang berkasih sayang kerana Tuhan
Takkan lama ianya terpisah
Bertaut di Hari Raya

Pada Nur Ramadhan yang terus membara
Sinar kemeriahan Syawal pun menyala
Kita raikannya dengan indah bersaudara
Menjadi sebagai tangan kiri dan kanan
Yang sentuhan keduanya
Saling membersihkan
Kembali kepada fitrah kepada ukhuwah
kembali seluruhnya kepada Allah
Berkah di hari raya

Maafkan saja
Segala sengketa lama
Yang membeku dijiwa
Di bulan yang mulia
Hari yang bahagia
Moga ukhuwah
Terjalin selamanya.